KKNM-PPMD INTEGRATIF UNPAD 2017 Desa Karanganyar, Kecamatan Darma, Kabupaten Kuningan

POTENSI DESA

  1. Potensi Sumber Daya Alam

Desa Karanganyar terletak di kaki gunung Ciremai, sehingga topologi lahan-lahan di desa ini sangat cocok untuk dijadikan lahan pertanian. Lahan pertanian di desa Karanganyar mayoritas merupakan lahan kering dan status kepemilikan lahannya bermacam-macam, mulai dari milik pribadi dan sewa. Untuk lahan yang disewakan biasanya merupakan lahan milik warga lokal yang digarap oleh buruh petani lokal. Jumlah keluarga yang memiliki lahan pertanian tanaman pangan sebanyak 325 keluarga. Sebanyak 425 keluarga memiliki lahan pertanian yang luasnya kuranglebih dari 10 Ha. Jumlah total keluarga petani adalah 750 k eluarga.

Komoditas                                    Luas                                              Produktivitas

Jagung                                                35 Ha                                                63 Ton/Ha
Padi Sawah                                        21,5 Ha                                             90,3 Ton/Ha
Padi Ladang                                       3 Ha                                                  2,3 Ton/Ha
Ubi kayu                                             35 Ha                                                367,5 Ton/Ha
Ubi Jalar                                             1 Ha                                                  28 Ton/Ha
Cabe                                                     1 Ha                                                  5 Ton/Ha
Sawi                                                      20 Ha                                               282,5 Ton/Ha
Kentang                                               1 Ha                                                  11 Ton/Ha
Umbi-umbi lain                                 2 Ha                                                  21 Ton/Ha
Wortel                                                  25 Ha                                                525 Ton/Ha
Tembakau                                           2 Ha                                                   14 Ton/Ha

Aktivitas petani desa Karanganyar yang tengah membajak lahan sawah yang selanjutnya akan ditanami padi

Mahasiswa peserta KKNM Universitas Padjadjaran tengah melakukan observasi di lahan persawahan desa Karanganyar

 

2. Potensi Masyarakat

Melimpahnya singkong di Desa Karanganyar membuat banyak orang-orang yang memanfaatkan singkong untuk menjadi olahan makanan diantaranya keripik, tape, opak, oyek, orog, getuk lindri, rangining, beca, golodog, gemblong. Melihat itu Desa Karanganyar pun memiliki potensi dalam pengembangan produk olahan singkong khas Desa Karanganyar yang pada mulanya hanya dipasarkan di sekitar Kecamatan Darma.

Desa Karanganyar memiliki potensi yang cukup baik dalam masalah emansipasi dibidang politik. Hal tersebut dapat dibuktikan lewat struktur perangkat desa yang saat ini sedang menjabat di Desa Karanganyar, ada satu hal yang cukup menonjol didalam struktur perangkat desa dimana terdapat seorang perempuan yang menjabat sebagai kepala desa. Hal tersebut dapat mengindikasikan bahwa masyarakat di Desa Karanganyar sudah tidak lagi mempermasalahkan terkait jenis kelamin dalam setiap kegiatan politik.

Budaya yang ada di Desa Karanganyar dapat dlihat dari segi keseniannya. Desa Karanganyar terkenal dengan keseniannya yang berupa Sisingaan Depok dan permainan Calung yang dipertunjukkan oleh muda-mudi yang ada di Desa Karanganyar. Singa Depok adalah kesenian yang membutuhkan 20-24 pemain. Pertunjukan Singa Depok biasa ditampilkan pada acara memperingati hari ulang tahun Indonesia, yaitu 17 Agustus yang dilakukan di Balai Desa Karanganyar serta ditampilkan juga pada hari jadi Kabupaten Kuningan, yaitu seminggu setelah HUT RI yang ditampilkan di kantor Bupati, selebihnya Singa Depok ditampilkan dengan cara freelance atau sesuai panggilan, misalnya untuk hajatan desa, sunatan, kawinan, dan lain-lain. Selanjutnya, permainan Calung. Calung termasuk salah satu alat musik khas Sunda yang terbuat dari bambu yang dibentuk lonjong dan disusun berdasarkan nada yang ada di seni musik Sunda.